Politik

Kiai Muda Ganjar Ajarkan Warga Membuat Alat Dapur dan Kebersihan dari Bambu

78
×

Kiai Muda Ganjar Ajarkan Warga Membuat Alat Dapur dan Kebersihan dari Bambu

Sebarkan artikel ini
IMG 20230819 WA0039
Foto Istimewa

Magetan, seputarjatim.com – Dalam upaya menggali potensi bambu sebagai sumber daya lokal yang melimpah, sukarelawan Kiai Muda Jawa Timur dukung Ganjar Pranowo mengadakan pelatihan pemanfaatan bambu untuk berbagai produk yang berdaya guna untuk masyarakat. Pelatihan ini bekerjasama dengan Majelis Taklim Ar Rahmad Kab. Magetan.

Wakil Ketua Kiai Muda Jawa Timur, Wajihuddin, menjelaskan pelatihan ini bertujuan untuk memberikan pengetahuan dan keterampilan kepada masyarakat dalam mengolah bambu menjadi berbagai produk, termasuk tempat sampah, rak sepatu, alat ikan, dan peralatan dapur.

“Pelatihan pemanfaatan bambu sebagai alat kebersihan, seperti sapu, tong sampah,” ucap Wajihuddin di lokasi kegiatan, Desa Tegalarum, Kec. Bendo, Kab. Magetan, Jawa timur, Sabtu (19/8/2023).

Menurut dia, salah satu aspek yang dijelaskan dalam pelatihan ini adalah cara membuat tempat sampah. Selain itu, bambu juga memiliki potensi yang melimpah untuk berbagai produk lainnya.

Produk-produk seperti rak sepatu, alat ikan, dan peralatan dapur dapat dihasilkan dari bambu dengan kreativitas dan keterampilan yang tepat.

Baca Juga :  Kiai Muda Jatim Dukung Ganjar Silaturahmi dengan Jemaah Tarekat Naqsyabandiyah

“Daerah Magetan sini bambu sangat melimpah. Dari bambu banyak sekali manfaat selain dari dibuat alat penunjang kebersihan, seperti alat-alat dapur, wadah-wadah, rak piring. Sifat bambu yang fleksibel jadi bisa dibentuk sedemikian rupa,” jelas Wajihuddin.

Menurut Wajihuddin, keberlimpahan potensi bambu di daerah ini menjadi nilai tambah yang signifikan dalam pelatihan ini. Dengan pengetahuan yang didapatkan dari pelatihan, masyarakat diharapkan dapat lebih memanfaatkan bambu sebagai sumber daya lokal yang bernilai ekonomi tinggi.

“Selain digunakan untuk kebutuhan pribadi, produk dari bambu juga memiliki nilai ekonomis tinggi. Sebab, Harga bahan baku yang murah sehingga produk-produknya juga bisa dijual dengan harga terjangkau, sehingga membantu masyarakat dengan ekonomi menengah kebawah,” tegasnya.

Dukungan dari Kiai Muda Jawa Timur diyakini akan membawa menuju kesuksesan dalam mengembangkan keterampilan masyarakat dan mendukung ekonomi lokal.

Wajihuddin berharap bahwa pelatihan ini akan memberikan dampak positif yang lebih luas, memperluas wawasan masyarakat tentang potensi sumber daya lokal dan memberikan kesempatan untuk mengembangkan keterampilan menjadi peluang usaha yang berkelanjutan.

Baca Juga :  Pemantau Pemilu Diusir, Berujung Laporan

“Kami juga akan melaksanakan kegiatan serupa di tempat lain secara berkala, agar memberi aspek manfaat yang lebih luas lagi,” tuturnya.

Antusiasme peserta pelatihan terlihat dari partisipasi aktif dalam sesi-sesi pelatihan, di mana mereka belajar membuat berbagai produk yang berguna dalam kehidupan sehari-hari.

Termasuk Adi, menyambut baik inisiatif ini dan menganggapnya sebagai peluang untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan mereka dalam mengolah bambu.

“Tadi membuat cikrak, tempat sampah, buat wadah ikan, dan lain-lain. Pelatihan ini sangat bermanfaat dan dapat dikembangkan untuk skala usaha,” ujar Adi.

Dalam kesempatan yang berharga ini, para peserta juga berdoa agar dedikasi Ganjar Pranowo dalam mendukung kegiatan-kegiatan produktif akan mengantarnya menuju pencapaian yang lebih tinggi, termasuk posisi Presiden Indonesia pada tahun 2024. (her/red)

Tinggalkan Balasan