Warga di Surabaya Ingin Buka Usaha Batik Tulis Setelah Dapat Pelatihan dari Santri Ganjar

Politik41 Dilihat

Surabaya, seputarjatim.com – Dinda, warga Surabaya, Jawa Timur (Jatim) ingin segera membuka usaha batik tulis setelah mengikuti pelatihan yang diselenggarkan sukarelawan pendukung Ganjar Pranowo, yakni Santri Dukung Ganjar (SDG) Jatim.

Pelatihan tersebut digelar di Majelis Amanatul Muslimah, Jalan Donowati Gang Sekolahan No 11, Kelurahan Sukomanunggal, Kecamatan Sukomanunggal, Kota Surabaya, Jatim, Minggu (22/10/2023).

Dinda merasa senang bisa mendapatkan bekal keterampilan batik tulis dari sukarelawan pendukung Ganjar Pranowo itu. Dengan modal skill tersebut, Dinda berencana membuka usaha batik.

“Harapannya saya bisa semakin mandiri dan membantu perekonomian keluarga saya dan anak. Jadi perempuan juga bisa mendapatkan penghasilan,” kata Dinda.

Baca Juga :  Ganjar Creasi Gelar Pelatihan Membuat Topi di Sidoarjo

Dinda optimis usaha batik tulis miliknya nanti bisa terus berkembang maju. Dinda pun mendukung pasangan bacapres-bacawapres Ganjar Pranowo-Mahfud MD yang mendorong kesejahteraan perempuan dan geliat usahanya.

“Menurut saya sosok Pak Ganjar dan Pak Mahfud itu pasangan yang cocok karena sama-sama tegas dan antikorupsi. Mudah-mudahan bisa membangun Indonesia lebih baik,” kata dia.

Adapun pelatihan tersebut adalah implementasi program pengembangan perempuan dari Santri Dukung Ganjar bertajuk ‘Women Entrepreneur’ dengan menggandeng praktisi batik tulis.

Lewat pengetahuan dan keterampilan membatik yang mumpuni, para peserta pelatihan yang terdiri dari perempuan dan ibu-ibu majelis taklim bisa berdaya dengan geliat usaha batik tulis.

Baca Juga :  Tingkat Banding, PT Surabaya Kuatkan Putusan PN Sumenep Atas Vonis 7 Bulan Penjara Kades Aengtongtong

“Harapan perempuan dan ibu-ibu adalah, kegiatan batik ini bisa menunjang kegiatan ekonomi masyarakat sehingga selain lestari, batik ini menjadi komoditas ekonomi bagi perempuan di sini,” kata Koordinator Wilayah (Korwil) SDG Jatim, Hurriyahi.

Menurut Hurriyahi, kesejahteraan perempuan penting diwujudkan melalui peran serta lingkungan sosial yang mendukung dan inklusif. Sehingga kesetaraan perempuan yang menjadi gagasan Ganjar-Mahfud MD benar-benar bisa dirasakan.

“Perempuan digaungkan setara dan sejahtera, karena dari kesetaraan itu adalah awal untuk memajukan bangsa dan negara kita,” tuturnya. (her/red)

Komentar