Oknum Pegawai Bank Jatim Sumenep Diduga Lecehkan Mahasiswi, Rektor UTM Melawan

News, Hukum & Kriminal2653 Dilihat

SUMENEP, seputarjatim.com-Nasib tragis yang menimpa mahasiswi inisial ND asal Kecamatan Lenteng yang diduga dilecehkan oleh oknum pegawai Bank Jatim Sumenep tempat dirinya magang mendapat atensi khusus dari rektor Universitas Trunojoyo Madura (UTM).

Menurut Syafi’, SH, Mahasiswi ND ini terpaksa berhenti magang di bank plat merah tersebut lantaran mengalami trauma berat sejak kejadian. Bahkan, ND sudah tidak kembali ke kampus untuk melanjutkan kuliahnya.

Bahkan pihak UTM tempat ND menimba ilmu sudah menarik mahasiswinya itu dari bank plat merah itu sejak tanggal 11 April 2023 yang lalu.

Selain itu, pihak UTM juga sudah mengajukan tuntutan kepada pihak bank Jatim untuk memproses pelaku supaya dijatuhi sanksi yang setimpal.

“Kami sudah mengirim utusan ke pihak bank untuk meminta keadilan, mas. Kita sudah bentuk PPKS yang disitu sudah lengkap ada Tim Hukum dan Konselingnya”, Ujar Syafi’ kepada wartawan melalui pesan teks (18/05).

Baca Juga :  Semarak HUT RI Ke-78, Kecamatan Lenteng Gelar JJS Sambil Bersih-Bersih Sampah

Rektor Syafi’ mengatakan pihaknya akan segera memanggil tim yang dibentuknya itu untuk memperoleh gambaran jelas tentang hasil kerja-kerja yang sudah dilakukannya.

“Insya Allah dalam waktu dekat kita sudah dapat laporan dari tim,” pungkas Syafi’i.

Diberitakan sebelumnya, Seorang mahasiswi berinisial ND, warga Kecamatan Lenteng yang sedang melaksanakan tugas magang di Bank Jatim Cab. Sumenep diduga menjadi korban pelecehan seksual oleh atasannya berinisial M.

Dugaan pelecehan itu terjadi di dalam mobil saat pelaku (inisial M) dan korban (inisial ND) dalam perjalanan ke rumah nasabah di Desa Lobuk, Kecamatan Bluto, Sumenep, pada Kamis, 6 April lalu.

Baca Juga :  Pegawai Bank Di Sumenep Dilaporkan Kasus Pelecehan, Ini Tanggapan Sang Istri

sebelum terjadi pelecehan di dalam mobil tersebut ada 4 orang yaitu NR pegawai bank Jatim berada di jok depan di sebelahnya sopir, dan M duduk di jok belakang bersama ND.

Kemudian M menurunkan NR dari mobil di Desa Parsanga, Kecamatan kota. Selanjutnya M dan ND menuju Kecamatan Lenteng. Sepulang dari Lenteng itulah diduga terjadi pelecehan di dalam mobil.

Info yang di dapat oleh seputarjatim.com, saat ini kasus tersebut sudah di laporkan ke Satreskrim polres sumenep guna ditindak lanjuti sesuai undang-undang yang berlaku.

Sementara itu, hingga berita ini tayang yang kedua kalinya, pihak bank masih belum bisa dimintai keterangan terkait tuntutan pihak kampus tersebut. (Bam)

Komentar